Datuk Panglima Khotib Dan Asal Mula Air Tiris (Kampar)

Dibaca: 282 kali  Minggu,28 April 2019 | 21:04:48 WIB
Datuk Panglima Khotib Dan Asal Mula Air Tiris (Kampar)
Ket Foto : Makam Datuk Panglima khotib di Kecamatan Kampar
DIANTARA kita semua mungkin belum tau sejarah kaitannya antara Air Tiris dengan Makam Datuk Panglima Khotib yang terletak lebih kurang 1 KM dari Pasar Air tiris dan juga dengan Kerajaan Gunung Sahilan yang terletak di Kampar Kiri.
 
Dahulu, Air Tiris adalah Ibu Kota Kecamatan Kampar, Kabupaten Kampar-Riau, yang sekarang bernama Koto Pukatan. Menurut cerita, di suatu kampung ada seorang pemuda yang tampan memiliki kesaktian dan keberanian. Karena kehebatannya, pemuda yang bernama Khotib tersebut sangat disegani oleh orang kampungnya. Ayah Khotib adalah seorang guru agama Islam yang berasal dari Aceh. Beliau termasuk salah seorang yang berjasa dalam mengembangkan agama di daerah Limo Koto.  Karena jasa dan kebaikannya,maka ia berjodoh dengan seorang gadis asal daerah Koto Pukatan yang kemudian melahirkan Khotib.
 
Dari kecil hingga dewasa Khotib dididik dengan ilmu agama. Orang tua Khotib tidak melarang anaknya menuntut ilmu kebatinan selama tidak bertentangan dengan ajaran Islam. Oleh karena itu, Khotib juga menguasai ilmu pemagar diri serta mahir dalam beladiri. Suatu hari Khotib mendapati bahwa dirumahnya sudah tidak ada lauk untuk dimakan. Dilihatnya neneknya termenung karena tidak ada lauk untuk dimasak. Khotib kemudian pergi ke suatu tempat di desanya yang bernama Ayiu Lului (yang dalam  bahasa Ocu disebut juga ayiu tiri), dimana terdapat banyak ikan. Setelah  beberapa lama mengamati lubuk dan lubang ikan di Ayiu Lului, tiba-tiba Khotib melihat seekor ikan Tapa yang sangat besar. 
 
Masyarakat Koto Pukatan telah mengenali ikan tersebut karena ekornya yang buntung. Karena ukurannya yang besar, masyarakat menjadi takut dan mengira ikan tersebut memangsa manusia. karena Khotib memang seorang yang pemberani dan sakti, ia tidak merasa takut kepada ikan tapa raksasa tersebut. Khotib bahkan merasa tertantang untuk menaklukkan ikan raksasa tersebut dan menyantap dagingnya.
 
Khotib meminta temannya yang mengendalikan perahu agar menempatkan perahu tepat berada di atas tapa tersebut, karena ia ingin menombak ikan besar tersebut. Dengan secepat kilat Khotib menombak dan menusuk tepat di punggung Tapa raksasa itu. Tapa Buntung tersebut lari sekencang-kencangnya karena menahan sakit, sehingga Khotib ikut tercebur kedalam air dan diseret ikan Tapa kesana-kemari. Khotib sengaja tidak melepaskan tali tombak yang terikat ditangannya karena ia memang berniat ingin menyantap Tapa raksasa itu. Selain itu, dengan manaklukkan Tapa raksasa tersebut ia telah memberi rasa aman kepada penduduk Koto Pukatan yang hendak mencari ikan di Sungai Kampar.
 
Telah berhari-hari Khotib diseret hilir-mudik oleh Tapa raksasa, dan ikan tersebut telah merasa kelelahan. Karena tarikan Tapa tidak lagi kuat, Khotib memiliki kesempatan untuk naik kepermukaan air untuk melihat kemana ikan tersebut telah membawanya. Tidak lama kemudian, tibalah mereka di sebuah lubuk yang dalam, dan di sana terdapat sebuah batang kayu yang besar. Tapa raksasa tersebut beristirahat di dalam rongga kayu tersebut. Karena merasa kelelahan setelah 12 hari diseret Tapa, Khotib juga merasa lapar, maka ia memutuskan untuk meninggalkan Tapa tersebut dan berenang menuju tepian. 
 
Ketika  sampai di tepian Khotib tidak mengetahui nama daerah dimana ia berada, yang jelas baginya hari masih pagi karena matahari terlihat belum terlalu tinggi. Khotib ingin segera mencari makan, namun ia malu karena ia sudah tidak mengenakan sehelai kainpun. Dilihatnya sekeliling tak ada orang, ia pun merangkak memasuki semak-semak di hulu tepian itu. Untuk menutupi tubuhnya digunakan daun kayu yang agak lebardan diikatkan dengan akar kepinggangnya, ia berharap ada orang yang mau meminjamkan kain.
 
Tidak lama kemudian, Khotib melihat seorang gadis turun ke tepian hendak mencuci kain. Dengan suara yang serak Khotib memanggil “Gadi, Gadi, Oiiiii Gadiii….!” Mendengar panggilan tersebut, sang gadis mendekati semak-semak. Dari balik semak samar-samar terlihat olehnya sosok manusia. Khotib memanggil kembali seraya mengacungkan tangannya kepada perempuan tersebut  “Oiii gadi, bulio pinjam kain solai?” (bolehkah saya meminjam sehelai kain?).
 
Melihat seorang pemuda tanpa pakaian dan hanya dibalut dedaunan, perempuan tersebut sangat ketakutan. Tanpa menghiraukan kain cuciannya gadis itu lari berteriak-teriak ke atas tebing “Hantuuuuu, hantuuuuuuu ada hantu di tepian” teriaknya. Kebetulan saat itu hulu balang sedang berada di sekitar tepian, ia datang lalu bertanya apa yang terjadi. Gadis itu berkisah “begini tuanku, sewaktu saya ingin mencuci di tepian sungai, tiba-tiba saya mendengar orang memanggil-manggil. 
 
Setelah diamati ternyata suara itu berasal dari semak di hulu tepian. Karena suaranya parau dan kurang jelas, maka saya dekati semak tersebut, dan samar-samar saya melihat orang yang kepala dan badannya dipenuhi lumut, pinggang hingga kaki ditutupi daun-daun. Melihat sosok itu saya jadi ketakutan, saya menduga mahkluk itu bukan manusia melainkan hantu. Sewaktu saya hendak pergi mahkluk itu melambai-laimbai dan berseru minta kain. Karena semakin takut maka saya lari kesini”.
 
Hulu balang berkata “ kalau begitu mari kita lihat kesana!”. “jangan tuanku saya takut, panggillah bantuan tuanku” sahut perempuan itu. “kalau begitu baiklah, saya beritahukan kepada baginda Raja Gunung Sahilan agar baginda ikut menyaksikan serta dapat mengambil keputusan mengenai hal ini” jawab hulu balang, dan iapun bergegas menuju istana. Tidak lama kemudian Raja,hulubalang dan pembesar kerajaan Gunung Sahilan lainnya diikuti oleh serombongan rakyat berbondong-bondong menuju tepian sungai dimana mahkluk itu berada. 
 
Raja beserta robongan kemudian tiba di tepian yang dimaksud. Baru saja hulu balang mendekati semak tersebut, Khotib pun berkata “Tuanku tolong pinjamkan aku kain, aku dalam keadaan telanjang”. “mahkluk itu bicara” ucap hulubalang. “apa katanya” tanya baginda raja. “dia hendak meminjam kain, tuan ku”. “raja memerintahkan hulubalang “coba selidiki, apakah dia manusia atau bukan”. Mendengar pembicaraan itu, Khotib langsung menyahut “saya manusia, tuanku”.
 
Sang Raja merangkul hulubalang agar mendekat kepadanya sambil berbisik “mendengar ucapannya, mungkin ia manusia, tapi melihat rupanya yang berlumut aku jadi ragu, mari kita lihat lebih dekat”. “jangan mendekat tuanku, saya tidak berkain” cegah si Khotib. Khotib menunduk malu sambil menutupi pangkal pahanya dengan kedua tangannya. Hulubalang berkata kepada raja “tuanku, saya kira dia benar-benar manusia”. “pendapatku juga demikian, baiklah berikan ia pakaian” perintah sang raja. Tidak lama kemudian Datuk bendahara tiba di dekat raja sambil berbisik kepada raja “tuanku, sebaiknya terlebih dahulu kita beri dia pakaian, lalu baru kita beri dia pisang. Jika pisang itu langsung dimakannya berarti dia orang hutan atau hantu, tetapi jika kulit pisang itu dikupasnya 4 belah, maka ia adalah orang yang beradat, sama seperti kita”. “itu cara yang cerdik tuanku” sahut hulubalang. “kalau begitu coba Datuk Bendahara berikan kain sarung dan baju kepada mahkluk itu” perintah raja.
 
Datuk bendahara kemudian memberikan kedua helai kain tersebut kepada Khotib, sambil berkata “nah, pakailah pakaian ini”. Khotib menerima kain tersebut dengan perlahan dipakainya kain sarung dan baju, baru kemudian ia berani berdiri. Hulubalang maju beberapa langkah lalu berkata “ makanlah pisang ini” sambil memberikan 2 buah pisang raja setali. Khotib menyambut pisang pemberian hulubalang itu dengan menggigil karena lapar. Khotib mengupas kulit pisang tersebut menjadi empat bagian, lalu memakannya sepotong demi sepotong. Keempat orang yang menyaksikan menjadi terheran-heran, dab timbul keyakinan di dalam hati mereka bahwa Khotib benar-benar manusia yang beradat. Raja kemudian kembali ke istana dan memerintahkan hulubalang memeriksa Khotib di Balairung kerajaan.
 
Setibanya di istana Khotib menceritakan kisahnya “Tuanku, nama saya Khotib, berasal dari dusun Ranah di negeri Koto Pukatan, karena takdir tuhanlah saya sampai kedaerah ini”.  “bagaimana kamu bisa sampai di daerah Gunung Sahilan ini?” tanya hulubalang keheranan. “panjang kisahnya tuanku, lagi pula tidak masuk diakal, mungkin tuanku tidak akan percaya” jawab Khotib. “kalau begitu, hal ini perlu diketahui oleh raja, mari kita menghadap raja” kata hulubalang. Setibanya di depan singgasana hulubalang mengatur sembah “ampun patik tuanku, kalau digantung patik tinggi, kalau dipancung patik mati, tuanku juga yang akan rugi”. Raja menjawab “kabar apa yang hendak engkau sampaikan hulubalang? katakanlah” titah baginda raja.  “ampun tuanku, apa yang tuanku titahkan kepada patik tadi telah patik laksanakan. Meskipun hanya sebagian kecil kisah anak muda tadi yang patik dengarkan, tahulah patik bahwa ia adalah pemuda yang baik budi. 
 
Karena kisahnya amatlah panjang, tentunya memerlukan pemahaman yang mendalam, menurut hemat patik sebaiknya baginda langsung mendengar dan memberikan pertimbangan” hulubalang memberikan saran. “Kalau itu yang terbaik menurut mu, baiklah, beta setuju. Bawalah anak itu ke sini” perintah sang raja. Hulubalang dan Khotib datang sambil mengatur sembah di hadapan raja. Raja mempersilahkan keduanya duduk dan bertitah “aku berkenan mendengar kisah mu anak muda, mulailah, biar kami mendengarkan”. Khotib menjawab “baiklah, titah tuanku patik junjung”. Khotib kemudian menceritakan kisanya kepada raja bahwa ia berasal dari Koto Pukatan, ayahnya adalah orang Aceh dan dikenal dengan nama Tuanku Syeh Aceh, sedangkan ibunya asli keturunan Koto Pukatan. “ jadi negeri mu terletak di pinggir Sungai Kampar kanan?” tanya raja. “benar tuanku” jawab Khotib. “apakah di sini daerah Kampar Kiri?” balas Khotib bertanya. “ya benar” jawab hulubalang. “bagaimana kisah mu hingga sampai ke sini” tanya raja?. Khotib menceritakan kisahnya menangkap Tapa Buntung raksasa, kemudian ia diseret ikan tersebut selama 12 hari melalui terowongan air bawah tanah, dan akhirnya sampai di Gunung Sahilan. Raja kemudian bertanya “dari lubuk ayiu lului, kamu ditarik Tapa Buntung melalui terowongan bawah air selama 12 hari, dan sampai di sini, lantas bagaimana kamu bisa bernafas?”. “ampun patik tuanku, bukan maksud hati hendak berbangga diri, dari beberapa ilmu dunia yang patik pelajari, ada salah satunya ilmu Piwang Ayiu. Dengan ridho Allah, jika kita menyelam dengan ilmu itu, kita mampu bertahan di dalam air selama 40 hari tuanku” jawab Khotib. “jadi selama itu kamu tidak makan apa-apa?” tanya raja lagi. “Khotib menjawab “boleh dikatakan tidak ada tuanku, kecuali air, berkat pertolongan Allah SWT saya mampu bertahan”. “hebat engkau Khotib, lengkap ilmu dunia dan akhirat mu” puji baginda raja.
 
Raja memaklumi Khotib yang sudah letih bercerita, sedangkan ia masih ingin mendengar kisah perjalanan Khotib dari Ayiu Lului ke Gunung Sahilan, maka raja mengajak Khotib menyantap makanan dan minuman. Setelah selesai bersantap dan sejenak melepas lelah, atas permintaan raja dan hulubalang, Khotibpun melanjutkan ceritanya. “Barangkali tuanku dan hulubalang ingin mengetahui mengapa hampir dua minggu saya di dalam air baru muncul di Kampar Kiri, sedangkan melalui jalan darat hanya memakan waktu selama dua hari, bukan begitu tua ku?” tanya Khotib. “ya, malah bunyi meriam di Limo Koto terdengar sampai kesini” jawab sang raja. Khotib melanjutkan ceritanya. “Jika jalannya lurus dan tidak ada penghalang, mungkin tidak akan terasa jauh dan dapat ditempuh dalam waktu singkat, tetapi terowongan yang saya lewati bersama Tapa Buntung Raksasa itu berkelok-kelok, kadang arah ke hulu dan kadang arah ke hilir. Ada bagian yang lapang, tetapi banyak bagian yang sempit. 
 
Ditambah pula si Ikan Tapa itu berenang tidak pilih jalan, malah ia suka mencari tempat yang sulit untuk dilalui. Sering tali tombak saya tersangkut pada batang kayu, atau batu runcing yang ada di dalam terowongan itu. Tidak hanya itu, di sana juga banyak terdapat binatang buas seperti ular dan buaya, menambah lama perjalanan saya”.
 
“lalu dimana Tapa Buntung itu sekarang?” tanya raja kepada Khotib. “Tapa Buntung itu terus memasuki lubuk, sembunyi di bawah batang kayu yang dipenuhi duri. Karena merasa sangat lelah, saya membuka ikatan tali tombak di pergelangan tangan saya dan mengikatkannya pada salah satu akar kayu besar itu. Sayapun berenang ke tepian, karena seluruh pakaian saya sudah hancur karena diseret Tapa, maka saat naik ke darat saya tidak berkain, hingga akhirnya bertemu dengan baginda” jawab Khotib. “sungguh kisah mengagumkan dan merupakan pengalaman yang sangat berharga. Hanya orang-orang yang bercita-cita mulia, istiqomah dan memiliki kesaktian luar biasa yang mampu melalui perjalanan tersebut”, puji sang raja sekaligus menutup perbincangan itu.
 
Sesaat kemudian, terdengar suara hingar bingar diselingi alunan suara gong di luar istana. Khotib merasa penasaran, dan bertanya kepada hulubalang. “ampun tuanku, bolehkah hamba tahu apa yang terjadi di luar sana?”. Hulubalang menjawab, “beberapa minggu yang lalu ada seseorang mendapatkan barang aneh. Tidak ada seorangpun yang mengetahui nama dan kegunaan barang itu. Karenanya, pihak istana mengadakan sayembara, bagi siapa yang dapat mengetahui nama dan guna barang itu, baginda raja akan memberikan hadiah yang besar”. Raja menambahkan “maksud beta, bagi siapa saja yang berhasil menyebutkan nama serta kegunaan benda tersebut, kepadanya akan dianugerahkan beberapa hadiah berupa benda berharga, pangkat dan fasilitas yang mewah. Jika berminat, kamu juga boleh mengikuti sayembara tersebut”, raja menawarkan kepada Khotib. “ampun patik tuanku, bolehkah patik melihat benda itu?” tanya Khotib penasaran. “bagaimana pendapatmu Hulubalang?” tanya sang raja. 
 
Hulubalang menjawab “ampun tuanku,menurut hemat patik, memang sebaiknya begitu. Jika Khotib mampu menerka nanti secara resmi dilakukan di depan khalayak ramai”. Kemudian raja menyuruh hulubalang untuk mengambil benda yang dimaksud. Setelah kembali, hulubalang memperlihatkan benda aneh tersebut di hadapan Khotib. Benda aneh itu dibungkus tiga lapis dan diikat dengan benang bencono. Ketika Khotib melihatnya, ia tersenyum dan berkata “oooh, saya tahu nama dan kegunaan benda ini baginda”, ucap Khotib. “Kamu tahu nama dan kegunaannya?, kalau begitu coba sebutkan”, titak raja.
 
“Ampun tuanku, benda ini umum dipakai petani di daerah Limo Koto, namanya sangkal bajak(mata bajak). Alat ini ditarik oleh satu atau dua ekor kerbau untuk mencangkul sawah”. Mendengar penjelasan Khotib raja berkata “astagfirullah….,hampir saja kita melakukan hal yang tidak patut, untunglah ada Khotib yang mengetauinya. Atas keterangan yang diberikan Khotib, raja merasa yakin bahwa nama benda aneh tersebut adalah sangkal bajak dan digunakan untuk membajak tanah. Setelah berfikir sejenak, raja kemudian berkata “sekarang waktunya untuk mulai sayembara”. Hingar-bingar di luar istana semakin jelas terdengar. Musik gong dan calempong semakin lantang, bunyi tabuh pun bertalu-talu pertanda sayembara akan dimulai.
 
Dalam pada itu Datuk bendahara datang menghadap raja, dan melaporkan bahwa seluruh rakyat kerajaan Gunung Sahilan telah berkumpul untuk menyaksikan perhelatan besar yang akan dilangsungkan selama tujuh hari tujuh malam, dengan menyembelih seekor kerbau. Setelah Datuk Bendahara selesai menyampaikan laporannya, baginda raja memerintahkan hulubalang untuk mempersiapkan segala keperluan sayembara tersebut. Sebelum raja pergi untuk melangsungkan pembukaan sayembara tersebut ia berpesan kepada Khotib “nanti sesudah pembukaan sayembara beta lakukan, semua rakyat dipersilahkan untuk menjelaskan nama dan kegunaan benda itu, beta yakin tidak seorangpun yang akan tahu. Namun biarkanlah dulu beberapa orang memberikan jawaban mereka, setelah beberapa lama berselang dan tidak ada lagi yang akan tampil memberikan jawaban, barulah kamu tampil ke hadapan khalayak dengan jawaban yang paling sempurna, dan kamulah yang menjadi pemenang sayembara besar ini, sehingga sayembara ini tidak kelihatan enteng. Pahamkah kamu maksud beta?” tanya sang raja kepada Khotib.
 
Khotib menjawab “hamba maklum tuanku, hamba akan berupaya memenuhi segala sesuatu yan tuanku titahkan”. Setelah baginda raja dan Khotib selesai mengenakan pakaian, hulubalangpun datang menjemput. Baginda raja diiringi Permaisuri, Khotib dan pembesar kerajaan berjalan menuju balairung dimana rakyat telah berkumpul. Kedatangan raja disambut meriah oleh para hadirin. Lelo(meriam dari bambu) dibunyikan sebanyak tiga kali sebagai pertanda pembukaan sayembara telah dimulai. Dalam pidato pembukaan, baginda raja sengaja memperkenalkan Khotib kepada seluruh pembesar kerajaan, para undangan dan seluruh rakyat. Raja mengatakan bahwa Khotib adalah tamu kerajaan, karenanya ia berhak mengikuti sayembara tersebut.
 
Sayembara segera berlangsung, beberapa peserta telah tampil dan memberikan jawabannya. Diantara mereka ada yang mengatakan nama benda itu sejenis beliung, ada yang mengatakan sabit, senjata untuk berburu, alat  pengupas kelapa dan lain-lain. Baginda raja yang bertindak sebagai hakim menyatakan bahwa jawaban para peserta belum ada yang sempurna. Sesuai dengan rencana semula, maka untuk giliran terakhir tampillah Khotib yang dengan lancar menjelaskan perihal benda tersebut. Khotib malah menambahkan kemungkinan benda tersebut dihanyutkan dari daerahnya Ayiu Lului Kampar, melewati terowongan bawah air hingga sampai di Gunung Sahilan.
 
Semua yang hadir dapat menerima jawaban Khotib, dan dengan demikian Khotib keluar sebagai pemenang sayembara. Sesuai dengan perjanjian, baginda raja mengumumkan hadiah yang akan dianugerahkan kepada pemenang. Kepada Khotib dianugerahi gelar Panglima kerajaan, diberi tanah ulayat yang luas dan dicarikan calon isteri yang sepadan. Hadiah yang diberikan oleh raja ditolak oleh Khotib, kecuali gelar kebesaran “Panglima”. Khotib menolak jabatan, harta dan pendamping hidup yang diberikan raja, karena ia tidak ingin lama tinggal di Gunung Sahilan, dan ingin segera kembali ke Koto Pukatan. Khotib teringat kepada orang tuanya yang mungkin menggap Khotib telah meninggal dunia ketika ia dilarikan ikan Tapa Buntung itu.
 
Baginda raja menghendaki supaya Khotib tetap tinggal di Gunung Sahilan selama 70 hari karena masih banyak yang perlu dikerjakannya. Setelah mempertimbangkan kepentingan raja yang baik itu, maka Khotib menyetujui untuk tinggal selama 70 hari. Raja sangat bersuka cita, sehingga baginda mengadakan upacara pulang sana (tradisi mengangkat saudara yang berlaku dalam masyarakat Kampar).
 
untuk Khotib yang berlangsung selama 7 malam berturut turut. Selesai 70 hari, tibalah waktunya bagi Khotib untuk pulang ke kampungnya. Dengan berat hati rajapun melepas kepergian Khotib pulang ke Koto Pukatan. Untuk kepulangan Khotib, pihak kerajaan telah mempersiapkan sebuah perahu yang cukup besar dengan ukiran yang indah. Setelah bermaaf-maafan Khotibpun mulai berlayar meninggalkan Gunung Sahilan diiringi beberapa perahu kerajaan. Lelo  dibunyikan tujuh kali melepas kepergian Khotib.
 
Setelah 6 hari menyusuri Sungai Kampar tibalah Khotib di kampungnya Koto Pukatan. Di tepian sungai Khotib melihat banyak perempuan yang sibuk bekerja. Sebagian mengupas dan mencincang cempedak muda, sebagian lagi membersihkan ayam dan ikan yang telah dipotong. Khotib yang telah bergelar panglima itu merasa penasaran, lalu ia menegur perempuan-perempuan tersebut dengan bertanya “sepertinya masyarakat desa ini akan melakukan kenduri besar?”. Salah seorang dari mereka menjawab “benar Tuk, kami akan mengadakan perhelatan besar”. “perhelatan untuk apa?” tanya Panglima Khotib. Mereka menjawab “kami hendak mengadakan upacara peringatan seratus hari meninggalnya pemuda desa sini”. Panglima Khotib termenung sejenak, lalu ia bertanya kembali “apa penyebab kematiannya?”. Perempuan itu menjawab “dia dilarikan Ikan Tapa Buntung”. Panglima Khotib berkata “oh begitu, apakah pemuda itu bernama Khotib?” Semua perempuan yang bekerja di tepian sungai tersebut terkejut mendengar nama pertanyaan Khotib. “dari mana orang asing ini mengetahui nama si Khotib” pikir mereka. 
 
Paglima Khotib kemudian mengatakan bahwa dirinya adalah pemuda yang disangka telah meninggal sejak seratus hari yang lalu. Perempuan-perempuan itu terkejut dan mengamati Panglima Khotib dengan seksama. Salah satu dari mereka kemudian berkata “iko ocu Khotib go, indak tio mati ocu do? Syukur Alhamdulillah (apakah anda ini bang Khotib, berarti bang Khotib tidak meninggal)”. Panglima Khotib kemudian berjalan kerumahnya meninggalkan perempuan-perempuan itu dalam kebingungan.
 
Dari kejauhan Panglima Khotib dapat mendengar suara gaduh dari rumahnya. Anggota keluarganya telah mendapat kabar bahwa ia masih hidup dan sedang berada di tepian. Sesampainya di halaman rumah, Panglima  Khotib bergegas naik ke rumah sambil mengucapkan salam. “Assalamualaikum” ucapnya. “waalaikumsalam” jawab orang seisi rumah. Melihat Panglima Khotib, seluruh keluarga segera menghampirinya, tangisan dan ratapan semakin menjadi-jadi. Untuk mengatasi situasi yang demikian, Panglima Khotib berkata “Bapak, Ibu, sanak saudara sekalian harap tenang dan jangan meratap lagi. Syukur Alhamdulilah saya telah kembali, memang benar pepatah orang tua-tua : indak gowuo bapantang luko, indak ajal bapantang mati (kalau tidak ada sebab tidak akan luka,  kalau tidak ajal tidak akan mati).
 
Sekonyong-konyong nenek Panglima Khotib mendekat dan menepuk bahu Panglima Khotib, dengan suara keras ia berkata “itu lah cu….. bukankah nenek tidak menyuruh kamu menombak Tapa Buntung? Akhirnya kami kehilangan kamu seratus hari, kami kira kamu sudah mati, inilah upacara seratus hari kematian mu, orang kampung sudah diundang untuk datang malam ini". 
 
Panglima Khotib segera memegang tangan neneknya yang mulai ingin meratap, dan berkata “sabar nek, coba nenek denarkan cerita saya,hal ini terjadi bukan karena salah siapa-siapa, ini terjadi karena memang sudah suratan hidup saya nek. Peristiwa ini adalah takdir Allah, kita hanya menjalani saja. Kita harus bersyukur saya masih diselamatkan Allah yang maha pengasih dan penyayang. Karena kenduri seratus hari ini sudah terlanjur dilaksanakan, maka sebaiknya kita ganti dengan doa selamat atas kepulangan saya ke Koto Pukatan”. “lalu bagaimana cara kita memberitahukan hal ini kepada para undangan?” sahut anggota keluarganya yang lain. “masalah itu tidak usah dirisaukan, orang kampung tentu ingin mengetahui perihal kisah hilangnya saya selama seratus hari, oleh karena itu, nanti malam setelah semua undangan hadir, saya sendiri yang akan mengumumkan bahwa acara ini telah berubah menjadi doa selamat atas kepulangan saya” jawab Panglima Khotib.
 
Setelah selesai sholat magrib, orangpun berdatangan ke rumah Panglima Khotib. Sebelum upacara peringatan seratus hari kematiannya dilangsungkan, Panglima Khotib memberikan kata sambutan. Ia menceritakan bagaimana ia diseret Ikan Tapa Buntung hingga sampai ke Gunung Sahilan, mengikuti dan memenangkan sayembara di sana, ia menerima gelar panglima dan menolaksemua hadiah lainnya dan proses kembali ke Koto Pukatan. Sebelum mengakhiri sambutannya Panglima Khotib menjelaskan tentang keadaan ayiu lului yang sebenarnya merupakan jalan tembus menuju Sungai Kampar Kiri. Panglima Khotib juga mengatakan bahwa tidak hanya dirinya, tetapi sebuah mata bajak dari Koto Pukatan juga pernah ditemukan orang di sungai Kampar Kiri, dan diperkirakan Panglima Khotib, mata bajak tersebut terseret arus terowongan bawah air di Ayiu Lului. Sejak peristiwa yang menakjubkan itu, daerah Koto Pukatan tempat terdapatnya ayiu lului perlahan-lahan dikenal orang dengan nama air tiris.
 
 
Sumber : wiyonggoputih.blogspot.com
 
 
 
Akses Halobisnis.com Via Mobile m.halobisnis.com
Berita Terkait
Tulis Komentar
indragiri