Mengapa Perusahaan China Kini Ogah Rekrut Pegawai?

Dibaca: 339 kali  Senin,28 Maret 2016 | 12:20:54 WIB
Mengapa Perusahaan China Kini Ogah Rekrut Pegawai?
Ket Foto :

Perusahaan-perusahaan di China kini semakin enggan merekrut pegawai lantaran perekonomian negara tersebut yang kian melambat. Sebuah survei melaporkan, banyak perusahaan kini semakin menghemat pengeluaran, salah satunya dengan tidak merekrut pegawai baru.

Survei tersebut dilakukan oleh China Beige Book terhadap 2.200 perusahaan di seluruh China. Dalam laporannya, China Beige Book menyatakan dunia usaha di China menjadi alergi terhadap perekrutan pegawai yang menimbulkan risiko pasar tenaga kerja berada di tingkat yang amat rendah pada kuartal pertama tahun ini.

Dari seluruh perusahaan yang disurvei, 15 persen menyatakan mereka memangkas jumlah pegawai pada kuartal I. Sebanyak 23 persen menyatakan memperluas jumlah tenaga kerja, namun jumlahnya berkurang 9 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Menurut China Beige Book, tren ini seharusnya memicu pemerintah China untuk segara mengambil tindakan. Outlook perekrutan pegawai untuk kuartal II tahun ini juga tidak membahagiakan. Pasalnya, 14 persen perusahaan yang disurvei akan memangkas lebih banyak tenaga kerja, 28 persen mengantisipasi perekrutan tenaga kerja yang jumlahnya 10 persen lebih rendah dari tahun sebelumnya.

Bulan lalu, pemerintah China menyatakan akan ada pemangkasan 1,8 juta pekerjaan di industri batubara dan baja. Langkah ini dianggap akan memukul perusahaan-perusahaan besar milik negara yang dikenal tidak efisien.

IHS Insight menyatakan, pemangkasan jumlah karyawan ini merespresentasikan 20 persen dan 11 persen jumlah tenaga kerja China di sektor batubara dan baja. Para ahli menyebut, memperoleh gambaran yang jelas perihal pasar tenaga kerja di China amatlah sulit. Pasalnya, ada perbedaan dalam statistik resmi. Para peneliti di China Beige Book pun mencoba mengisi ruang kosong dengan studi pribadi mereka, yang juga memperhatikan penjualan, harga, laba, pinjaman, dan belanja perusahaan.

Editor : Nida SanGhary
Sumber : tribunpekanbaru.com

Akses Halobisnis.com Via Mobile m.halobisnis.com
Berita Terkait
Tulis Komentar
Berita Terkini
+ Indeks
indragiri